Apa Apakah Ini Ambil Membuat Tim Sepakbola Winning?

bola

The Busby Babes

The Busby babes dikenal sebagai tim tangguh dari generasi mereka. Sir Matt Busby masih salah satu manajer terbesar sepanjang waktu untuk hidup. Dia berhasil Setan Merah untuk mulia 25 tahun di mana ia memenangkan 5 gelar juara Liga Inggris, 2 FA Inggris Piala dan Piala Eropa. Pada awal tahun 1950-an sampai pertengahan 1950-an, Sir Matt Busby mewarisi sebuah tim yang disebut ‘Busby babes’. Ini datang ke jumlah semata-mata pemain muda ia digunakan untuk memilih minggu di minggu keluar dari skuad muda bahwa ia berubah menjadi pemain kelas dunia. Dalam waktu empat tahun, satu-satunya pemain yang signifikan klub membuat yang Tommy Taylor dan kiper Harry Gregg. Sisa sisi dibesarkan melalui barisan pemuda di Manchester United dan mereka menjadi tim termuda yang pernah memenangkan Inggris lebih dulu divisi di 1951-1952 pada usia rata-rata hanya 22.

bencana udara Munich

Empat tahun kemudian babes Busby pergi untuk memenangkan gelar divisi pertama 2 tahun berjalan pada tahun 1955 dan 1956. Mereka memiliki Bobby Charlton dan Duncan Edwards Agen Judi Bola Termurah dua pemain utama pada saat itu dan selalu internasional Inggris biasa. Sebuah kecelakaan pesawat yang menghancurkan pada tahun 1958 dalam bencana udara Munich melihat 23 orang meninggal, 8 di antaranya adalah pemain tim pertama yang melihat kematian malang Manchester United FC. Meskipun bencana yang fatal ini, Manchester United FC adalah klub yang tangguh, mengetahui bagaimana untuk memenangkan gelar dengan pemain muda seperti berasal dari keterampilan alami dan kemampuan untuk memiliki kepercayaan dalam pemain muda dari manajer dapat membayar dividen.

Kontras

Cara Sepak bola adalah saat ini adalah kontras dengan apa yang Sepakbola digunakan untuk menjadi seperti di 50-an dan 60-an. kemampuan pemain pada bola, atribut teknis seperti passing dan shooting mereka jauh lebih efektif. Tidak hanya skill datang ke dalamnya, tapi Football adalah semangat mereka, kebanggaan dan kegembiraan mereka. Mereka dibayar sangat sedikit dibandingkan dengan apa yang mereka tahu dan para pemain tidak peduli tentang uang, mereka hanya ingin bermain game yang mereka cintai dan itu menunjukkan dalam pertunjukan mereka dengan dedikasi mereka untuk klub mereka. Uang itu bukan bagian besar dari Football di hari-hari awal, sekarang tampaknya terlalu berkembang di sekitar segala sesuatu dan insentif untuk semua pemain. Pemain terbaik di tahun-tahun sebelumnya ingin bermain untuk klub terbaik, tidak siapa pun yang menawarkan uang paling pada saat itu. Tidak hanya pemain’ s uang tetapi biaya yang dibayar untuk pemain dari klub ke klub adalah perbedaan besar. Klub tidak membayar uang besar untuk pemain saat itu, mereka tidak mampu membelinya. Oleh karena itu keberhasilan yang menakjubkan dari Busby Babes, hanya menandatangani 2 pemain utama di 4 musim menunjukkan bahwa kepercayaan pada pemain muda untuk datang melalui dan bersaing di tingkat tertinggi dapat membuktikan untuk menjadi sukses.

formasi

Anda tidak akan melihat Sir Matt Busby bermain dua gelandang holding dengan satu orang depan sendirian dengan timnya di 50-an. Melihat formasi defensif seperti yang kita lihat sekarang akan sudah frustrasi Busby sangat. Dalam beberapa tahun terakhir, hanya ada satu formasi untuk bermain dengan dan itu empat 4-2. Empat bek, empat gelandang dan dua striker dioperasikan tim dan bagaimana tim bekerja bersama-sama. Dalam beberapa tahun terakhir telah melihat transformasi dan pentingnya taktik untuk membuat sisi yang sukses. Tidak ada benar atau taktik yang salah untuk bermain, itu adalah bagaimana manajer melihat saja dan bagaimana dia ingin membuat timnya bermain, tapi banyak sangat percaya bahwa manajer rumit apa yang dulu dikenal sebagai game sederhana dengan rencana taktis terkenal dan strategi untuk setiap bermain permainan. Apa yang digunakan untuk menjadi tentang keterampilan dan bakat pada bola telah berubah drastis menjadi yang terkuat dan yang memiliki paling laju. Hampir semua tim sukses di masa lalu ketika mereka berada di posisi menang, ingin melanjutkan mencetak gol dan mendapatkan sebanyak yang mereka bisa. Sekarang tim di atas puas dengan mencetak satu gol dan menempel ke memimpin ini yang merupakan pemandangan yang mengecewakan di Football mengambil tontonan menarik dari permainan yang kita digunakan untuk melihat.

Liverpool dari 80

Liverpool adalah sisi dominan dari tahun 1980-an yang telah melihat mereka tetap sisi ampuh hari ini. Tidak diragukan lagi Liverpool memperoleh reputasi yang mereka miliki sekarang dari dominasi mereka berkelanjutan di 80-an. Liverpool memenangkan gelar liga Inggris pada tahun 1980, 1982, 1983, 1984, 1986, 1988 dan 1990, yang luar biasa 7 kali dalam 10 musim. Hal ini juga melihat 2 cangkir English FA, 2 cangkir liga Inggris dan 2 cangkir Eropa sepanjang jalan. Bob Paisley adalah alasan utama di balik kisah sukses Liverpool; ia meninggalkan mereka dalam posisi yang sangat baik untuk Joe Fagan untuk mengambil alih. Joe Fagan adalah asisten manajer untuk Paisley di pemerintahannya sehingga ia hanya dilakukan pada pekerjaan yang baik Paisley dan Liverpool terus membuktikan sisi terbaik di Inggris pada saat itu.

Konsistensi adalah kunci

Bruce Grobbelaar, Alan Hansen, Kenny Dalglish, Ian Rush, Graeme Souness, Sammy Lee, Mark Lawrenson, Ronnie Whelan dan Jan Mølby hanya sejumlah beberapa pemain bintang Liverpool telah di buku-buku mereka di pertengahan tahun 1980 dan terbukti bagian integral dari kesuksesan belakang Liverpool. Kenny Dalglish meraih status legendaris di klub, ‘King Kenny’ ia diberi label selama mantra megah di Anfield. Liverpool memiliki pemain yang bisa mengubah permainan dengan Molby, Dalglish dan Rush yang semuanya terbukti pencetak gol dan memiliki ketahanan defensif Lawrenson dan Hansen dengan Grobbelaar di belakang mereka untuk menjadi salah satu pertahanan terkuat sepanjang masa.

Liverpool memiliki keseimbangan sempurna dari baja dan bakat dengan Graeme Souness menjadi ‘orang yang keras’ di pusat lini tengah yang tidak akan membiarkan apa pun melewatinya. Dikombinasikan dengan kerajinan dan visi Kenny Dalglish Liverpool memiliki sisi luar biasa. Tapi tahun konsistensi Liverpool setelah tahun melihat mereka tim pemenang banyak kesempatan dan tidak pernah tampak seperti mengubah sampai masa pemerintahan Sir Alex Ferguson di Manchester United mulai mengambil bentuk dan mengambil alih kesuksesan Liverpool di Inggris.

abad ke 21

Penunjukan Sir Alex Ferguson dari Manchester United pada tahun 1986 melihat kembalinya kesuksesan untuk klub. Sir Alex Fergusons disiplin dan manajemen manusia di Manchester United adalah bagian kunci dari keberhasilannya di Old Trafford. Pemain seperti Bryan Robson dan Norman Whiteside yang berpotensi pemain kelas dunia tetapi tidak memiliki sikap yang tepat untuk membuktikan kemampuan mereka. Ferguson cepat untuk mengurutkan dari masalah lapangan dan berubah pemain ini menjadi pemenang pertandingan nyata dan Bryan Robson dianggap sebagai salah satu yang terbaik yang pernah pemain Inggris untuk hidup.
Tidak hanya disiplin nya kekuatan manajemen Ferguson tapi matanya untuk pemain juga telah disebut-sebut sebagai alasan lain di balik kesuksesan Manchester United. Fergie membawa beberapa pemain di 90 yang melihat titik balik bagi Manchester United dan telah dilakukan pada sampai hari ini. Paul Ince, Andrei Kanchelskis, Eric Cantona, Peter Schmeichel dan Gary Pallister hanya beberapa pemain Fergie dibawa dan inti dari timnya. Fergie menetapkan mental juara di Manchester United yang telah melihat mereka dinobatkan 11 kali juara Liga Utama Inggris di bawah manajemen Fergie, ditambah dengan 2 kali menang Piala Eropa pada tahun 1999 dan 2008. Dalam beberapa tahun terakhir ia telah menggabungkan sangat baik energi pemuda dan pengalaman yang lama untuk memainkan bagian dalam Manchester United sukses.

Jadi bagaimana Anda mempertahankan itu?

Hanya manajer terbesar dapat Anda memberitahu Anda bahwa. Konsistensi di seluruh klub merupakan faktor kunci, bahkan pembersih di klub akan memainkan bagian dalam menjalankan klub dan apa yang membuat klub centang. Anda mungkin memiliki skuad terbaik dari pemain di liga tetapi Anda masih mungkin tidak berhasil karena masalah dalam klub. Manchester City berada di ambang sesuatu yang besar karena jumlah semata-mata uang yang mereka miliki. Hal ini mungkin menggagalkan banyak bahwa mereka ‘membeli liga’ namun mereka masih memiliki jalan panjang untuk pergi jika mereka akan menantang Manchester United, Arsenal dan Chelsea di puncak Premiership Inggris. Hal ini mengecewakan untuk melihat bahwa Football seperti yang kita lihat di era ini semakin bergantung pada uang, melihat pemain terbaik di klub-klub rata-rata karena mereka re mendapatkan ditawarkan lebih tidak bagaimana permainan harus berlari, tapi sayangnya dalam iklim saat ini itu. Tidak hanya uang yang menyediakan klub dengan jumlah besar utang, tapi itu juga menghancurkan permainan Inggris dengan banyak klub mencari ke luar negeri untuk bakat daripada rumah tumbuh bakat di jajaran pemuda. Hal ini sangat sulit untuk melihat Football mengubah kembali ke ‘hari tua yang baik’.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *